KETAATAN MARIA


PANGGILAN BERIBADAH
Kita hidup oleh belas kasihan Tuhan, karena itu marilah kita beribadah dan memuji nama-Nya setiap hari. Amin.

BERNYANYI BE-581: 1 Sangap Di Jahowa
Sangap di Jahowa na sun timbul i, Balga ni holongNa ndang tarasam i, Di lehon Anak-Na na sasada i, manobus hita jolma pardosa i. Puji ma Debata ale manisia, Las roham las roham somba ma Debata. Dapothon Jahowa na sun timbul i, Marhite Anak-Na Tuhan Jesus i.

PEMBACAAN FIRMAN
Wahyu 3: 19-4:8 (Pagi) Zakaria 13:1-9(Malam)

RENUNGAN HARIAN, Kamis 30 Nopember 2017
Lukas 1.28
Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: “Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.

KETAATAN MARIA
Kadang-kadang tugas yang dipercayakan Tuhan kepada kita terasa berat dan tidak menyenangkan sehingga kita suka mencari cara dan alasan untuk ‘meninggalkannya dengan diam-diam.’ Apakah orang yang benar-benar beriman boleh melarikan diri dari tugas yang sudah dipercayakan kepadanya? Tidak. Mereka adalah orang yang taat dan selalu terbuka terhadap kehendak Tuhan. Maria dengan taat dan penuh iman menerima tugas yang dipercayakan Allah kepadanya untuk mengandung, melahirkan dan menjadi ibu Yesus.

Allah telah merencanakan semuanya sejak semula. Allah telah mempersiapkan Maria sejak kelahirannya, di mana ia dikandung dan dibesarkan dalam lingkungan keluarga yang takut akan Allah, sehingga pada saatnya Allah menyatakan kehendak-Nya melalui Malaikat Gabriel. Pemberitahuan malaikat bahwa ia akan melahirkan seorang anak laki-laki tentu saja membuatnya terkejut. Bagaimana mungkin melahirkan tanpa bersuami? Akan tetapi, tidak ada yang mustahil bagi Allah. Bila ia dipilih untuk melahirkan Mesias, itu merupakan kasih karunia Allah (ay. 28, 30). Maka meskipun peristiwa ini dapat menjatuhkan nama baiknya sebagai seorang gadis, tidak ada bantahan terlontar dari bibirnya. Maria dengan penuh iman menyatakan, “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu.” (Luk. 1:38). Yang terucap adalah kalimat kepatuhan agar rencana Allah digenapi melalui dirinya. Ketaatan ini muncul karena kesadaran bahwa dirinya adalah hamba Tuhan. Kepatuhan dan keterbukaan Maria pada kehendak Allah menjadi teladan bagi kita. Namun bukan berarti bahwa ia harus diagungkan melebihi manusia lain dan disamakan seperti Tuhan. Ketaatan Maria menjadi pintu keselamatan manusia, melalui kelahiran Kristus, untuk itu marilah kita mencari kehendak Allah dalam hidup kita. Amin.

BERDOA

BERNYANYI – KJ-5 :1 – Tuhan Allah Nama-Mu
Tuhan Allah nama-Mu, kami puji dan masyhurkan; Isi dunia sujud, di hadapan-Mu ya Tuhan! Bala sorga menyembah. Dikau khalik semesta!

DOA BAPA KAMI
BERNYANYI
Amin-amin-amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s