ALLAH SETIA AKAN JANJINYA


Saat Teduh……………

01. Nyanyian KJ. No. 406:1. “Ya Tuhan Bimbing aku”
Ya Tuhan bimbing aku di jalanku, sehingga ku selalu bersamaMu
Engganlah ku melangkah setapak pun,
pabila Kau taka da di sampingku

02. Pembacaan Firman
 Pagi : Yosua 3:1-17
 Malam : Matius 28:1-10

03. Renungan: Kisah Para Rasul 13:33
Seperti yang ada tertulis dalam mazmur kedua: Anak-Ku Engkau! Aku telah memperanakkan engkau pada hari ini.

Allah telah mengaruniakan kita kehidupan kekal dan kehidupan ini diperoleh di dalam Anak-Nya Yesus Kristus. Jalan beroleh kehidupan kekal adalah dengan memiliki Anak Allah. Mengapa memiliki Anak mutlak perlu untuk dapat beroleh kehidupan kekal? Allah menyatakan Kasih-Nya kepada kita melalui pengorbanan Anak-Nya. Mengapa Kristus harus mati untuk kita? Kita semua tanpa kecuali adalah orang-orang berdosa. Alkitab berkata kita semua telah berdosa, tidak dapat menerima kemuliaan Allah. Dengan kata lain, dosa telah memisahkan kita dari Allah yang memiliki kekudusan sempurna. Berdasarkan karya Yesus Kristus yang telah dikerjakan-Nya di atas kayu salib untuk kita, maka Alkitab menyatakan “Barang siapa memiliki Anak, ia memiliki hidup” Kita dapat memiliki Anak itu, yaitu Yesus Kristus, satu-satunya Penyelamat kita melalui iman secara pribadi, yakni dengan percaya kepada Kristus dan mengakui serta menerima karya kematian-Nya di salib untuk dosa-dosa kita.

Ini berarti setiap orang dapat datang kepada Allah dengan cara yang sama –yaitu datang kepada-Nya sebagai orang berdosa yang menyadari keberdosaan kita, menolak segala bentuk usaha dan cara manusia dalam menyelamatkan dirinya sendiri dan berserah dan beriman penuh hanya kepada Kristus untuk keselamatan kita. Ya Allah, saya menyadari bahwa saya adalah orang berdosa, dan tak ada satupun yang dapat saya perbuat untuk mendapatkan kehidupan kekal. Saya percaya Yesus Kristus telah mati untuk saya dan telah bangkit dari kematian. Sekarang saya mau menerima Dia sebagai Juruselamat saya dan berserah penuh hanya kepadanNya, Amin.

04. Berdoa.

05. Bernyanyi BE. No. 115:1. Tuhan Debata
Tuhan Debata sai ramoti ma, daging dohot tondinami
ido pangidoannami. Sai pahipas be, hami on sude.

06. Doa Bapa kami – Amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s