Penyertaan Allah bagi orang yang Setia


MINGGU EXAUDI, 02 JUNI 2019
(Daniel 3:21-29)

Pilih yang mana? Mau sembah patung atau mati? Jika pertanyaan ini ditujukan kepada saudara-saudara, apakah ini akan menjadi pilihan yang sulit bagi saudara untuk memilih satu di antara dua pilihan tersebut? Apa yang anda akan pikirkan jika anda dihadapkan pada situasi yang demikian? Bagi Sadrakh, Mesakh, dan Abednego menyembah patung tidak akan menjadi pilihan mereka. Meskipun resikonya adalah tidak hanya sekedar kehilangan jabatan mereka, melainkan juga nyawa mereka. Hal ini berbanding terbalik dengan apa yang kebanyakan orang lakukan. Banyak orang justru rela melakukan apa saja demi mempertahankan nyawa mereka. Bahkan banyak orang rela “menjual” imannya demi sebuah jabatan, pekerjaan, pasangan hidup, uang, kesenangan duniawi, dan lain sebagainya. Dalam situasi yang sangat genting Daniel dan kawan-kawannya menegaskan bahwa, meskipun Tuhan tidak melepaskan mereka dari perapian yang menyala-nyala, menyembah patung tidak akan pernah menjadi pilihan mereka (Dan 3:17-18).

Tentu saja pernyataan ini membuat Raja Nebukadnezar murka terhadap Daniel dan kawan-kawan. Pernyataan Daniel dan kawannya menyentuh kesombongan Nebukadnezar. Patung yang seluruhnya terbuat dari emas adalah wujud dari pemikiran Raja Nebukadnezar mengenai ambisinya. Nebukadnezar menetapkan bahwa patung itu harus disembah, yang tidak mau menyembah maka akan dibakar hidup-hidup. Bagi bangsa-bangsa selain Yahudi yang percaya kepada banyak dewa hal itu bukan masalah. Mudah saja bagi mereka menjadikan patung emas sebagai salah satu dewa yang harus mereka sembah. Namun itu masalah besar bagi Daniel dan kawan-kawan sebab mereka adalah umat Allah. Menyembah patung adalah melanggar hukum Allah. Oleh karena keputusannya itu mereka harus memasuki perapian yang menyala-nyala, yang panasnya ditingkatkan tujuh kali lipat. Secara logika dengan sekejap saja ketiga orang itu akan hangus terbakar. Akan tetapi Tuhan hadir menyertai mereka dan menyatakan kuasa-Nya. Jangankan hangus, ketiga orang itu malah berjalan-jalan di tengah api yang membara disertai seseorang yang rupanya seperti anak dewa. Tuhan hadir dan memberi kedamaian di tengah-tengah perapian. Padahal mereka dimasukkan dengan tubuh terikat (Dan 3:24, 25). Nebukadnezar pun takjub melihat keadaan ini. Selanjutnya, selain nyawa selamat, jabatan tinggi pun mereka terima dari raja (Dan 3:30). Kejadian ini kontras dengan apa yang menimpa orang-orang yang memasukkan Daniel dan kawan-kawan ke dalam perapian. Mereka terbakar dan mati.

Kisah Sadrakh, Mesakh, dan Abednego meneguhkan kita. Tidak ada alasan bagi kita untuk kompromi dan menjual iman kita. Betapapun tuntutan zaman dan tekanan kehidupan mendesak kita, kita harus tetap berjalan lurus di dalam iman kepada Kristus. Walaupun nyawa sebagai taruhannya, iman kepada Kristus dan penurutan hukum Tuhan adalah yang utama. “Karena siapa yang mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku dan karena Injil, ia akan menyelamatkannya” (Markus 8: 35). Amin. (Pdt. Riki Simanjuntak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s